Langsung ke konten utama

Sajak-Sajak Bernando J. Sujibto

http://www.padangekspres.co.id/
PROSESI XXV

tubuh ini adalah bastar di sebuah altar yang dingin
menjumpai hari-hari seperti patung di malam buta
lengking percakapan demi percakapan kaum paria tertelan
gerhana dan malam celaka eksodus ke kampung ingatan

padamkan matamu, padamkan mataku, rilke

aku akan kembali kepada kepekatan hikayat nenek moyang
menyerahkan tubuh kepada bunga-bunga musim di jalannya
memeram reguk-keminyan dan ritual agung di sebuah goa
tanpa borgol dan kunci-kunci keserakahan tengek dunia
gema doa menajamkan kilap batu akik, juga sorot mata kita
menembus dinding batu dan langit yang membuka selangkang
jalan-jalan menawarkan bunga kepada para pelayatnya
sumarah juntai tetangkai bulan-bulan terbuai, aduhai....

nyalakan mataku, nyalakan matamu, rilke

aku akan menjemputmu dengan nyala mata pelangi
mengajakmu kembali kepada masa silam kita sendiri
di sini akan tergali jalan-jalan takdir yang tak terhenti

2007/2008



Lambai Nyiur Teluk Bayur, ii

1/
liuk nyiur berderai
ke simpang lambai
terberai setangkai
jatuh tergadai lebai

2/
jika laut tak lagi mengombak
pasir karang menabung maut
bukan cuma rambut terjambak
ingatan jua lumpuh berlumut

3/
ke rantau jangan bawa pisau
tanah rantau leluhur ibu jua
jika laut kabarkan segala risau
kembali, tanah tak ada dusta

4/
lambai nyiur tersekat diam
di lembar senja yang karam
tubuhmu makin menghitam
apa yang dipasrahkab malam?

2008



Mengejar Senja -sujoyoko

1/
Senja diam di sebuah stasiun
Ataupun di ujung dermaga seberang
Tanpa lambai selain kedip gugur alismu

Senja tak pernah beranjak menunggu
Menguji kesetiaan di jalan yang simpang
Ada aroma keminyan dan rekah kembang
Sesekali peluit dingin meniup gugu

Saat ini, apa yang hendak dirisaukan
Dari akhir matahari menjelang malam
Untuk sesuatu yang menunggu?

2/
Tubuh kita berlarian ke pesisir selatan
Mengejar senja yang akan karam di lautmu
Di sini langit terbakar, bisikmu
Gunung-gunung melepas cadar
Menyaksikan perjumpaan
Melunaskan ingatan

Tak perlu kembali ke pulau ini lagi, pesanmu
Setelah matahari berkubur di mata kita masing-masing

2008



Sumur Kecil di Ngalau Indah

dari balik bukit itu ada bisik rancak
memanggil rinduku kepada hijau semak
sisa gerimis mencair dari julur bibir ilalang
semak membuka selangkang jalan-jalan lapang

di ujung lembah sebuah lereng sawah
bayanganku berkaca-kaca ke dalam lubuk
air sumur kecil yang mengalir sendiri ke bawah
kaki bukit yang mulai ranggas—ke akar-akar

mata air sumur kecil itu dari akar-akar
menjemput laut dari juntai kedipannya

kualirkan darahku ke lubukmu yang entah
menggali palung istirah dari dasar jantung
kepada rukuk dhuhur-ashar yang ku-qashar

tanah merekapku seperti akar-akar
hapus wajah asinku hingga ke pucuk
aku akan kembali kepada kuncup
sumur kecil di sebuah bukit mungil

sumur kecil mencipta sungai
memalung lautan sendiri
gelombangnya berdzikir
sederas darah jantungku

Payakumbuh, April 2008

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sajak-Sajak M Aan Mansyur

http://cetak.kompas.com/
Tokoh-Tokoh yang Melawan Kita dalam Satu Cerita

1. Kunang-kunang Merah

yang hidup dari menghirup dendam kuku-kuku
orang-orang raib, penunggang aib atau penanggung alasan gaib—
kuku orang-orang yang pernah kita desak masuk
dan bertumpuk di lubang-lubang kubur sempit

dan kita yang tubuhnya semakin mayat
berharap tumbuh dan bisa mengalahkan nyali
atau mengalihkan nyala mereka menjadi kerlap-kerlip
lampu perayaan di taman kota atau kedap-kedip
genit di sepasang mata kita

tetapi dendam dengan apakah bisa lelap?

mereka memerahkan sekeliling kita yang gelap
dan di dalam tidur, kita menyaksikan warna merekah
jadi darah lalu mencair dari mata hingga ke mati
yang membunuh seorang pahlawan
—cita-cita yang bahkan tak bisa kita kenang



2. Manusia Tebing

yang membawa tebing di tubuh—berbatang-batang tebing.
wajahnya penuh lapisan-lapisan sedih yang maha menipu.
sama sekali tak ada waspada yang mengisi pengetahuan kita
lagi. tiba-tiba kita turut bersedih dan karena itulah mereka
bersedia jatuh ke d…

Sajak-Sajak Usman Arrumy

Sastra-indonesia.com
ZIARAH CINTA

Ada suatu ketika aku tak berdaya menemu kata
Adakalanya mungkin saat kautak mampu kuindra
pada sebuah entah yang sesekali menghampir dalam luka
sebab selalu, kau dan aku kian jauh tak terjagkau oleh mata

Sajak-Sajak Herry Lamongan

Sinyal Seratus Hari

dengan segala kereta
siang mengeluh di rel penuh peluh
engkau antar tilas luka itu
melampaui seratus hari
dan seratus hari lagi
kota-kota semakin panas mengeras
suara-suara lepas menimbun benih sajak-sajakku

masih di sana stasiun
masih pula sinyal, palang pintu, dan papan nama
tapi jam tak menunggumu di peron
hanya jejak tangan yang pernah lambai
sebutir air mata
dan cinta yang berantakan di lantai

kita seperti telah berjumpa
tapi pukul berapa engkau menangis
apakah yang hendak pulih, sayangku
kecuali robek air oleh gugur sebutir batu
kita selalu tiba pada suasana lebih jauh
daripada tempat-tempat yang pernah kita singgahi

berlalu
tanpa ada yang minta
kita kembali

2007



Sebuah Ujung

inikah laut jawa
di ujung paling timur pulau
dimana pernah sidapaksa
menyebabkan sungai wangi
setelah menikam itu tubuh

ia baringkan umur di air
ia tengadahkan darah di muara

inikah legenda
dari pamor keris paling perih,
seorang patih pernah melukis luka
ke itu tubuh

ia jenazahkan cuaca
ia kekalkan dendang senyap istriku

200…