Langsung ke konten utama

Sajak-Sajak Zawawi Se

http://sastra-indonesia.com/
Orang-Orang Percaya
Kau tak menyebut Nama-Ku, kau menyebut namamu
(Gatoloco, Goenawan Mohammad)

mereka menyebut kami
salah jalan,
kami menyebut mereka
sungsang
mereka mengatai kami
mengada-ada
kami mengatai mereka
tak tahu kedalaman
mereka menghakimi kami
sesat
kami menghakimi mereka
“wow hebat”

gelap adalah bukan karena tak ada cahaya tapi gelap
adalah ketika cahaya kami tidak sama dengan cahaya mereka

sesat adalah bukan karena jalan kami tak menuju kepada Nya tapi
sesat adalah ketika jalan kami berbeda dengan jalan mereka

begitulah dunia kami berpercaya
seperti telah menjadi kaki dan tanganNya
seperti telah menjadi mata dan telingaNya

begitulah dunia kami berpercaya
seperti iklan sebuah komoditi di televisi

ketika semua berkata ”kamilah yang paling utama, hanya kami yang paling……..”

Gresik, 2009



Musim Menyebut-Nyebut Kebaikan

ketika telah tiba musim menyebut-nyebut kebaikan-kebaikan sendiri sungguh dia menjadi ragu tentang kebenaran ajaran untuk melupakan kebaikan-kebaikan dan mengingat-ingat ketidakbaikan diri sendiri.

dengan pikiran masih dalam keheranan dia melihat mereka yang menyebut-nyebut kebaikan-kebaikan diri sendiri mereka menggunakan topi-topi yang mereka kenakan dipanggung-keramaian untuk menahan panas terik gunjingan.

lalu, dia mencatat ada berbagai merek topi terkenal yang mereka kenakan mulai dari topi merek: brengsek, sialan, ………dan beberapa merek terkenal berbahasa lokal dan asing: pukimak, damned, bastard………..

ah, sungguh semua sangat pas, serasi, dan cocok dengan topi-topi yang mereka kenakan sambil membual tentang penderitaan-penderitaan yang tak mereka rasakan dan janji-janji yang segera mereka lupakan.

Gresik, 14 April 2009



Tuhan, Candu, dan Teka-Teki

Syahdan ada seorang Pencari di sapa Nya justru saat dalam mimpi setelah hampir 70 tahun terjaga pada malam-malam gulita ingin menatap Nya.

Namun entah kenapa ada seorang Penyair menulis dalam sajaknya bahwa Tuhan itu selalu mengekalkan teka-teki yang mengelak di setiap ujung argumentasi.

Mungkin benar pendapat seorang Pemikir bahwa Tuhan itu seperti candu membuat mabuk dan ketagihan pada orang-orang yang tidak (sekedar) percaya.

Sedangkan dia yang bukan Pencari, Penyair, maupun Pemikir masih disini, mencandui teka-teki Tuhan sambil mengukur seberapa jarak telah ditempuh sedang langkah – langkah kecil masih begitu jauh.

Gresik, 5 Mei 2009



Kota Atas

di lereng-lereng perbukitan kami bangun tembok-tembok kesunyian sebagai tempat kami berteduh dari panas teriknya benak kami dan deras hujan yang mengguyur dari mata-mata kami.

lalu, dalam keteduhannya sepanjang petang setelah pulang membanting tulang kami pun belajar memahami hiruk-pikuk benak kami sendiri yang kerap dibanjiri oleh berbagai arus deras ilusi dan delusi yang selalu menyeret kami pada jalan buntu dan jalan pintas.

dari tembok-tembok kesunyian itu kami belajar menyelami hati kami sendiri yang dipahit-asinkan oleh rob yang selalu datang ketika laut pasang menenggelamkan jalan-jalan lurus yang kami lalui dalam menempuh perjalanan panjang kehidupan.

dalam tembok-tembok kesunyian diatas lereng-lereng perbukitan membuat kami tak selalu menengadah lagi, hanya menunduk melihat dari ketinggian tentang sebuah peta buram perjalanan menuju keharibaan.

Semarang, Maret 2009



Kota Tua

SEPERTI seorang cucu setia engkau pun mengunjunginya ingin mendengar sebuah cerita tentang kenangan kejayaan dan kejatuhan, kemewahan dan kemiskinan, kebahagiaan dan penderitaan dikisahkan oleh relief-relief tak kasat mata pada tugu-tugu tua dan tebal dinding-dinding kusam kota agar ketika engkau seperti dia, menjadi PAK TUA semakin jelas dapat membedakan antara BERANDA; (yang artinya suatu tempat untuk mengenangkan segala lukaduka) dan KERANDA; (yang artinya sebuah tempat untuk mengantar engkau melupakan segala lukaduka).

Lalu engkau pun semakin memahami bahwa ketika engkau menjadi beku semati tugu-tugu itu hanya ada tugu-tugu kecil sebagai penanda engkau telah melupakan setiap lekuk-lekuk luka yang engkau goreskan ke hati sendiri tanpa tersadari.

Semarang, Februari 2009



Jalan Sunyi

Tuhanku
bila sepanjang nafasku
adalah lukaduka

dimanakah
Engkau gantungkan
kurnia bahagia

sedangkan wajahMu
tak berisyarat
di matajiwa

Tuhanku
di jalanMu aku tetap
melangkah meski masih
sering berpaling

Januari 2009

Komentar

Sastra-Indonesia.com